Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen

 On Selasa, 12 Maret 2013  

Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen - Informasi pentingnya menjadi Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen yang dicanangkan oleh Direktorat Pemberdayaan Konsumen.

Konsumen Cerdas Paham Perlindungan KonsumenPerlindungan Konsumen di Indonesia dilaksanakan oleh Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen (UUPK). UUPK dirumuskan dengan mengacu pada filosofi pembangunan nasional, yang dipasang menghadap dalam upaya pembangunan nasional untuk memberikan perlindungan bagi rakyat Indonesia.

Pelaksanaan pedoman pelaksanaan perlindungan konsumen Konsumen yang sesuai Undang-undang Perlindungan, Menteri Perdagangan. Dalam hirarki (struktural dan fungsional) tugas didelegasikan kepada GDS dan perlindungan konsumen, yang kemudian dilaksanakan oleh Direktorat Pemberdayaan Konsumen.

Memperkuat kepatuhan, mereka fungsi tugas dan peran, kesulitan dengan perumusan kebijakan, standar, standar, kriteria dan prosedur, bantuan teknis, dan evaluasi di bidang kerjasama, informasi dan publikasi dari konsumen, analisis pelaksanaan konsumen terkait pemberdayaan, konsumen dan bisnis saran, keluhan layanan dan memfasilitasi perlindungan konsumen institusional.

Selain itu, serta langkah-langkah untuk mempromosikan gerakan konsumen cerdas, kemitraan dengan organisasi konsumen yang didukung oleh peran kepemimpinan aktif dalam setiap baris dan cerdas merekomendasikan penerbitan "regulasi pintar" untuk mengembangkan. "Regulasi Smart" aturan teknis tidak hanya melindungi konsumen, tetapi juga untuk pasar domestik terhadap penetrasi produk impor yang memperkuat bukan persyaratan perlindungan konsumen.

Pada dasarnya, peran Badan Pemberdayaan Konsumen adalah menciptakan suatu lingkungan di mana konsumen dan bisnis dapat membuat dengan keyakinan, dan mereka dapat mewujudkan hak dan kewajiban sebaik-baiknya.

Kegiatan ini dilakukan oleh Pemerintah, aturan dengan-hukum dan peraturan, tindakan pengendalian melalui pengawasan pasar dan pengembangan dan pemeliharaan infrastruktur untuk mendukung keakuratan pengukuran ini bisa (dengan traceability) sangat penting untuk melengkapi peran negara.

 

Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen


Kementerian Perdagangan Republik Indonesia dalam rangka membuat masyarakat Indonesia menjadi Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen, tak pernah berhenti meningkatkan pengawasan barang beredar terhadap produk non-pangan maupun pangan. Selain untuk melindungi konsumen, pengawasan secara berkesinambungan akan menciptakan iklim usaha yang sehat di Tanah Air. Demikian ditegaskan Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi saat mengumumkan hasil pengawasan barang beredar dan jasa di kantor Kementerian Perdagangan pada Januari 2013.
“Pengawasan tersebut juga dilakukan untuk mendorong peningkatan produksi dan penggunaan produk dalam negeri serta mencegah distorsi pasar dari peredaran produk impor yang tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku,” kata Wamendag.

Sementara itu, Dirjen Standardisasi dan Perlindungan Konsumen Nus Nuzulia Ishak juga berpendapat sama. Menurutnya, peran pengawasan pemerintah dalam mengatur barang beredar dan jasa senantiasa dilakukan agar kualitas perlindungan konsumen meningkat. Saat ini saja masih banyak barang dan jasa yang beredar di masyarakat yang menyalahi aturan pemerintah.

Sebagai sumber dan jalur informasi yang memiliki kredibilitas bagi konsumen dan pelaku usaha, fungsi Direktorat Pemberdayaan Konsumen mencakup:
  • Menjelaskan dalam konteks pembinaan dan edukasi mengenai hak dan kewajiban konsumen dan pelaku usaha berdasarkan hukum yang berlaku.
  • Menyampaikan informasi tentang pemanfaatan yang aman atas suatu produk/jasa.
  • Memfokuskan pada kelompok konsumen tertentu yang mempunyai kendala dalam mengakses informasi, atau mereka yang berpotensi terperangkap dalam kesepakatan transaksi yang merugikan dirinya.
Di Indonesia, masalah sengketa penyelesaian konsumen tetap menjadi masalah yang sulit dipecahkan secara efektif dan efisien berdasarkan peraturan perundang-undangan. Hal ini ditunjukkan dengan jumlah kasus yang sebelumnya ditempati terpecahkan. Dalam kasus sengketa, konsumen masih dalam posisi lemah dan tidak mampu untuk memperjuangkan kepentingan mereka.

Pelanggaran hak-hak konsumen yang sangat sering terjadi dengan kesepakatan antara bisnis dan konsumen, dengan adanya hukum kontrak dalam kehidupan orang-orang yang paling berpengaruh sesuai dengan persyaratan dari masyarakat itu sendiri disebabkan dalam memenuhi kebutuhan mereka. Pemerintah terus mengoptimalkan peningkatan penegakan hukum di bidang perlindungan konsumen dan metrologi legal di Tanah Air. Terakhir, pada awal Januari 2013, Menteri Perdagangan RI Gita Wirjawan bersama dengan Kepala Bareskrim POLRI Irjen Pol Sutarman, dan disaksikan oleh Wakil Menteri Pertanian Rusman Heriawan menandatangani Nota Kesepahaman terkait hal tersebut.

Mendag menyampaikan bahwa kerja sama ini diharapkan dapat meningkatkan keterpaduan operasional dalam penanganan tindak pidana di bidang perlindungan konsumen dan metrologi legal yang dilakukan oleh Penyidik Pegawai Negeri Sipil Perlindungan Konsumen (PPNS-PK), Penyidik Pegawai Negeri Sipil Metrologi Legal (PPNS-MET), yang didukung oleh Penyidik Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) merupakan forum bagi konsumen untuk memecahkan masalah apapun yang akan menyesalkan terkait terutama dengan masuknya klausula baku, maka YLKI harus lebih aktif dalam bekerja sama dengan organisasi konsumen lainnya untuk menyelidiki setiap perusahaan penipuan tampak tidak hanya dalam hal kepentingan konsumen, tetapi juga di semua sisi hukum dalam kaitannya dengan bisnis penipuan.

Pendidikan konsumen telah dikembangkan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat hukum untuk konsumen kritis yang tahu dan mengerti akan hak dan kewajibannya sehingga menjadi Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen. Pendidikan konsumen seharusnya. Antara pemerintah organisasi non-pemerintah, yang dibagi dalam bidang perlindungan konsumen

Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen



Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen 4.5 5 Harryela Daffa Selasa, 12 Maret 2013 Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen - Informasi pentingnya menjadi Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen yang dicanangkan oleh Direktorat Pemberdayaan Konsumen. Konsumen Cerdas Paham Perlindungan Konsumen - Informasi pentingnya menjadi Konsumen Cerdas Paham P...


Tidak ada komentar :

Poskan Komentar