Sakit Kepala

Sakit kepala adalah salah satu keluhan medis yang paling umum - hampir semua orang mendapat sakit kepala di beberapa titik. Lebih dari 45 juta orang Amerika (sekitar satu dari enam) menderita sakit kepala kronis setiap tahun. Oleh karena itu, Sakit kepala memiliki dampak ekonomi yang besar - ketika Anda memiliki sakit berdenyut di kepala Anda, sulit untuk bekerja. Biaya sakit kepala ini dalam ketidakhadiran dan biaya pengobatan diperkirakan setinggi $ 50 milyar per tahun.

Sakit kepala adalah rasa sakit dirasakan di saraf dan otot-otot kepala dan leher, serta meninges (penutup membran dari otak dan sumsum tulang belakang). Otak Anda sendiri tidak bisa merasakan sakit , sehingga sakit kepala tidak ada hubungannya dengan otak Anda sakit. Ini benar-benar sakit suatu tempat di sekitar otak Anda, yang ditangkap oleh ujung saraf yang terletak di kepala Anda.

Ada dua alasan utama mengapa orang mengalami sakit kepala, dan sakit kepala dokter karena itu mengklasifikasikan menjadi dua kategori besar: primer dan sekunder.

    Sakit kepala primer tidak berhubungan dengan kondisi medis yang mendasari.
    Sakit kepala sekunder yang berhubungan dengan kondisi medis seperti infeksi, demam, cedera kepala, hipoglikemia, tumor, kondisi gigi atau peningkatan tekanan dalam tengkorak dan / atau sinus (sakit kepala sinus).

Ada tiga penyebab utama sakit kepala primer:

    Migrain - Sakit kepala migrain dapat disebabkan oleh berkurangnya darah mengalir ke berbagai daerah dari korteks serebral. Gejala migrain termasuk kepekaan terhadap cahaya dan kebisingan, mual, muntah dan nyeri berdenyut intens yang biasanya pada satu sisi kepala. Sebuah neurotransmitter, serotonin, diduga terlibat dalam migrain karena banyak obat yang digunakan untuk mengobati migrain mengubah mengikat serotonin ke berbagai reseptor.
    Ketegangan - Sakit kepala karena tegang yang disebabkan oleh strain otot di kepala dan leher dan / atau stres emosional. Sakit kepala karena tegang biasanya membosankan, mantap, nyeri sakit pada kedua sisi kepala. Kadang-kadang, sakit kepala ketegangan berkembang menjadi nyeri berdenyut, peneliti terkemuka untuk percaya bahwa mereka mungkin erat terkait dengan migrain. Eye regangan (visi miskin) dapat memicu sakit kepala karena tegang sering.
    Cluster - Sakit kepala cluster adalah sakit kepala yang terjadi berulang kali selama beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan. Cluster sakit kepala nyeri biasanya terjadi pada satu sisi kepala dan berpusat di sekitar mata. Penyebab sakit kepala cluster tidak diketahui, tetapi mungkin berhubungan dengan perubahan dalam aliran darah karena zat yang mempengaruhi aliran darah, seperti alkohol, dapat memicu sakit kepala cluster.

Sakit kepala primer juga dapat disebabkan oleh aliran darah terlalu banyak. Misalnya, jika Anda telah membaca Cara Kerja Kafein , Anda tahu bahwa kafein mengurangi aliran darah di otak. Beberapa penghilang rasa sakit mengandung kafein untuk mengambil keuntungan dari efek ini. Jika Anda telah mengambil kafein setiap hari dan Anda berhenti, Anda bisa mendapatkan sakit kepala yang luar biasa karena aliran darah meningkat pada otak Anda.

Sakit kepala sekunder hasil dari beberapa masalah lain dengan tubuh Anda. Misalnya, Bagaimana Virus Kerja berbicara tentang mengapa Anda mendapatkan sakit kepala (dan nyeri lainnya) ketika Anda memiliki flu. Setelah Anda menghilangkan penyakit, Anda menghilangkan sakit kepala sekunder.

Kebanyakan nyeri kepala dapat diobati dengan obat over-the-counter seperti aspirin , acetaminophen (Tylenol), ibuprofen (Motrin) dan obat anti-inflamasi non-steroid lainnya. Sebagaimana disebutkan di atas, migrain telah dibantu oleh obat yang menghalangi serotonin, seperti sumatriptan (Imitrex). Sakit kepala cluster telah diobati dengan sumatriptan, steroid (Migranal) dan narkotika.

Jika Anda mengalami kronis atau sering sakit kepala, melihat dokter Anda - ini mungkin merupakan gejala dari kondisi medis yang mendasari.

Untuk informasi lebih lanjut tentang sakit kepala, nyeri dan topik terkait, memeriksa link pada halaman berikutnya.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »